Keseel

Minggu, 25 Januari 2015
nggatau, gue kesel. keseel banget. seharusnya gua bersyukur dapet nilai segitu. tapi tetep aja, apa yang lo rasain ketika temen lo yang sering banget nanya ke lo ternyata dapet nilai yang lebih gede dari lo? lo yang udah rajin-rajin ke perpustakaan, untuk cari buku yang paling cocok untuk lo pake dan lebih gampang nerimanya, trus temen lo yang sebenernya gatau apa-apa itu bisanya cuman nanya dan minta ajarin ke lo. but at the end of the day dia dapet result yang ngalahin lo banget. kesel nggak? kesel? iyaudah. gua ngga ngerti kenapa smenjak kuliah kayanya gua diajarin jadi orang jahat. sebenernya gua ngga mau kaya gini, tapi kondisi kaya ginilah yang bikin gua kesel setengah idup. hal seperti ini nggak terjadi hanya sekali dua kali, tetapi udah terlalu sering bahkan hampir tiap semester! yaemang salah gua juga sih yang kurang teliti. tapi kalo dari konsepnya aja dari gua yg ngajarin, kalo gua kejam mah, udah gua biar-biarin aja diaorang itu maksa-maksa banget dah lu ngertiin pelajaran itu, mati nangis-nangis dah lu sana. oke, the next semester gua gabakalan mau lagi ngasi tau atau bahkan ngajarin. filosofi idup yang gua dapet dari peristiwa ini adalah, BERBAGI ILMU ITU BOLEH, TAPI JANGAN SAMA SESAMA MAHASISWA SEANGKATAN YANG SEJURUSAN, RUGI! mending tuh ilmu lo transfer sama adek tingkat atau kakak tingkat yang masih kesulitan lulus dari suatu matakuliah.atau lo buka bimbelan, haha.

entah, dari sini rasanya gua mau sebodo-bodo amat semester besok gua mau organisasi kek, mau les kek, terserahh. bete gua udahan. kuliah di kimia rasanya idup gua cuman untuk belajar, belajar dan belajar doang, bahkan di hari libur pun gua harus bergelut sama laporan praktikum. kalo udah sekali praktikum, udah kaya jadi penunggu laboratorium, sampe tukang jaga gedungnya pun bosen dan akhirnya marah karena nungguin anak kimia kapan selesainya praktikumnya. dah balik lagi ke cerita awal, gua minta maaf sebelumnya kalo ada yang baca catetan ini, soalnya gua lagi emosi entah apa deh, kaya gaada yang support idup dan perjuangan gua selama ini rasanya. rasanya gue pengen matahin leher orang bzz, zombie banget agaknya. ngetik entri ini pun rasanya jari gua doang yang gerak dengan kecepatan yang ngetik yang gak seperti biasa cepetnya. gue heran kenapa orang itu enak banget dapet keberuntungannya ya, tapi kalo cerita ke gua selalu merasa gak puas dan gak beruntung, jijik banget deh gua, harusnya dia itu sadar dan mikir, orang-orang yang disekeliling dia itu gak seberuntung dia. tapi kata ibu gua, namanya juga proses belajar, gua yang lagi nggak rela karena udah khatamin buku yang dibuat ujian kemaren, kesel setengah mati ngadepin kenyataan ini, kayanya emang bukan rejeki gua kalo di semester ganjil ini. namanya aja udah ganjil, ya emang ganjil terus segala sesuatunya, nggak normal.

oke, ini cambuk lagi buat gua untuk berperilaku stay cool seperti apa yg gua lakukan di semester 2, entaaah, gua keseeel banget. gua gatau lagi harus nyari hiburan dimana, semuanya serba ngeselin. kenyataan pait. pait bangeet. sebel. gua sebel, gua keseel, haah semoga yang baca entri ini nggak ikutan kesel dan sebel sama penulisnya yang perasaannya lagi amburadul. banyak yang pengen gua omongin disini masalah itu, cuman, gue gabisa transparansi disini karena dapat menimbulkan konflik, haah seandainya orang-orang nggak minta ajarin buat blog dengan gua, gua bakalan cerita banyak disini dan akhirnya gua pendem ini dirumah. ibu gua yang bijaksana cuma jawab "namanya proses belajar". bzz. gua yang merasa ngabisin waktu gua berhari-hari untuk menyiapkan persiapan ujian itu, untuk ngerti materi itu, kesel banget sama orang yang bisanya cuman nanya apa aja yang gua pelajari dan nanya, dan akhrnya dapet nilai gede. gua gatau deh harus gimana, dewi fortuna mungkin lagi nggak sama gua kali ini. tapi ya itu, political itu emang harus ada, gua gasuka sebenernya hal seperti ini yang bikin gua berasa jahat, tapi yah namanya orang, selalu ada aja rasa pengen balas dendam ketika hal yang sebenernya bisa dilakuinnya sekarang, ternyata hasilnya nggak seperti apa yang dia harapkan. dan ini semua karena kuliah. rasanya gua pengen banget "ngutuk" orang-orang itu, gua pengen banget liat diaorang menderita cuman karena belajar materi yang mereka nggatau sama sekali, dan gupek banget untuk ngertiin materinya. gua pengen liat yang kaya gitu di semester depan, gua kapok banget deh ngajar2in orang, tapi konteksnya temen satu angkatan yang ngambil matkul yang sama dengan lo, kalo sama adek tingkat mah gua terbuka aja...
sumpah, kalo dibaca kalimat gua tadi jahat banget, tapi kondisi yang kaya ginilah yang buat gua jahat, salahnya kenapa lo nusuk gua dari belakang. gua mau ngajarin ke lorang betapa susahnya untuk memahami sendiri dari materi matakuliah tertentu.

kalo dipikirin dari semester 1, apa yang seharusnya gua dapet itu udah banyak yang dirampas sama orang lain, apa yang seharusnya gua lakuin dengan mudah lo ambil posisi gua, tanpa basabasibusuk dan nyelonong-nyelonong aja. gak mikir kalo orang yang masuk-masuk situ tuh berjuang gimana caranya agar mereka bisa, walopun beban itu masih ringan memang bagi gua, tapi kesel aja sama orang yang seharusnya nggak masuk, tapi dimasukin, dan malah ngambil kesempatan lo. orang macem apasih yang idup kaya gitu itu. entah kaya gapunya sopan santun idupnya, dan yang masukin dia itu juga sekampret-kampretnya umat.dahlah, i think it's enough for today, daripada kebanyakan nulis nambah dosa juga. semoga lorang yang baca ini bisa ngerti gimana perjuangan orang yang udah berusaha, tapi haknya diambil orang lain. dont be so emotional while reading this. thanks.

Konflik Batin

Senin, 19 Januari 2015
Okeh selamat malam para bloggers yang mau baca catetan idup gue. Sumpah gua malu, ternyata banyak juga kali ya yang baca catetan idup gue. Kampret moment itu saudarasaudara, apalagi yang baca itu sampe kenal dengan kita di kehidupan nyata, ya bodoamat lah daripada  gua pusing walopun udah cerita ke temen juga gaada solusi,udah diceritain di blog juga gua tetep stres, udah diem tidur masih aja pusing. itu namanya kasus lagi nugguin nilai saudara-saudara, wkwk. dan emang sekarang gua lagi nungguin nilai yang bikin palak pusing setengah idup antara lulus dengan nggak aja ini sekarang saudara-saudara.

gua lagi musingin nilai dari banyak matakuliah yang gua ambil di semester ini, gua gatau, rasanya semester 3 ini capek banget, sampe rasanya target gua untuk baca aja susah banget entah kecapean entah kebanyakan tidur, kebanyakan matakuliah yang ga penting nyita waktu kuliah yang penting, entah deh gua, bosen rasanya. dan bobrok bisa-bisa. gua ga pernah se-khawatir ini selama idup gua sekolah walopun UN, SNMPTN, STIS, STAN beserta badai-badai lainnya sejenis itu menerjang saudara-saudara.

untuk kasus idup  gua di semester ini, kayanya susah bolot bego, lengah banget deh kayanya, pusiiing. gua gatau harus gimana soalnya udah terjadi kalo ngebenerin semua hal itu. alhasil gua manusia yang paling ngga bsa nyelow akhirnya setres akut sampe muntah-muntah, gak makan seharian, dan akhirnya sakit, tapi untung cuma sehari doang gua kaya gitu. gua takut, bingung. dah penderitaan manusia kurang ibadah semua agaknya. gini ceritanya, ada di matakuliah tertentu kayanya dosen gua ini selalu memojokkan gua saudara-saudara, bukan memojokkan lah sebenernya, menyindir untuk memotivasi gua, tapi gatau lah, kayanya diantara semua mahasiswa angkatan gua, kayanya gua yang kesalahannya paling diincer, dan paling jadi omongan. gatau ini cuman perasaan gua aja apa gimana. gua yang cuma mahasiswa biasa yang ngga banyak omong dan gak banyak gaya dan nggak nganeh2 dan bisa dibilang kalem dan pendiam ini bingung dengan maksud dosen gua yang di matakuliah ini yang orangnya terlampau paling cerewet diantara semua dosen dan paling seneng ngebantai mahasiswanya, nggak  pandang mahasiswanya itu termasuk mahasiswa pinter atau nggak, yang penting dia marah-marah. itu aja intinya.

gua yang emang nggak aktif, dan aktif kalo lagi situasi dan kondisi untuk menjawab mendukung, kalo dosennya gua seneng ya oke aja gua mau aktif belajar, kalo macem dosennya banyak marah-marah, gua takut duluan, maksud hati mau ngomong tentang hal  tertentu yang sebenernya bener, malah bisa jadi muter-muter cuma karna masalah redaksi mulut yang salah.  gua yang mentalnya kerupuk ini jadi  makin males ngomong. entah kenapa ujian punya gua selalu disindir, gatau juga sih dia sebenernya nyindir siapa, tapi gua merasa itu punya gua. padahal yang lebih kecil dari gua itu ada looh. heran gua mah mahasiswa sekalem gua ini berpikir dong, gua salah apa sama dosen ini, dan kenaa gua terus yang kena, yah maksudnya yang jadi omelan itu pasti berkas ujian gua, walopun dia memang ngga menyebutkan nama mahasiswanya, tapi gua selalu merasa itu punya gua, looh. gua binguuung, kayanya gua ini nurut-nurut aja, gua ga pernah ngelawan omongan dia, gua tau macem dosen kaya dia ini gua harus iyaiya aja, daripada kena semprot.

kaya dulu, misalnya, dosen itu bilang bahkan ada yang nilainya sekian, nilai sekian itu belajar apasiiih. tadinya gua ga berpikir itu punya gua karena gua pikir gua masih bisa jawab soal ujian itu dengan hasil yang pas-pasan, ternyata setelah dibagi itu nilai gua dong saudara2 yang mereka omongin itu. ya walopun banyak sih yang dapet nilai segitu, bahkan yang dapet nilai lebih parah dari gua aja ada loh, kenapa punya gua yang diomongin, heran guamaah. itu aja bagi gua dia ngasiin nilai ke gua kejam banget, jawaban gua bener, ada 3 kata dari paragraf gua yang salahh, langsung dia salahin semua tanpa ngasi nilai sedikitpun, siapa yang ngga sedih kaya gitu, udah dipojokin, dikejemin pula ngasih nilainya, sementara ada temen gua yang cuma gambar doang, ga dikasi tau bentuknya apa dan penjelasannya apa, dikasi nilai 8. lah gua yang udah gambar, udah jelasin, udah dikasi tau bentuknya apa, cuma ada 3 kata yang kurang penjelasan, ngga dikasi nilai sama sekali, kan ngga adil banget siiih. kok kayanya dia benci banget sama gua. apa salah sayaaaaa T.T

terus , yang kedua, pas uas, di saat uas matakuliah itu gua emang nyoret2 ngga genah dikertas buram, dan itu emang salah gua sih, gua itu udah takut loh, takut nilai gua pas kuis 1 emang kecil cuma karena salah redaksi jawaban gua ngga ada harganya samasekali, makanya gua takut tiap ujian matakuiah dia ini, salah sedikit langsung salah semua, makanya saking gua ketakutan, gua berdoa sambil nulisin doa gua dikertas buraaam dan itu juga gua nulisinnya pake bahasa inggris biar orang tuh pusing baca kalimat gua dan akhirnya ngga jadi bacaaa! dan emang bego sih, lolo banget, tapi itu aja gua nulisinnya pake pensil, bukan pake penaaa! dan itu jadi omongan dia lagi pas uas yang dosen matakuliahnya dia juga.batin gua ya emang salah gua sih, yatapi kok apa dia nggak mikir betapa mahasiswanya itu bekerja keras dan saking ketakutannya gua takut gua ngga lulus itu kayamana jadinya cuma karena matakuliah yang gampang tapi dibuat susah sama dia.

cuma karena perkataan dia ini, gua sampe mikir keras berhari-hari, berjam-jam, bahkan tiap saat, bahkan gua sampe bengong terus gara-gara ini, temen-temen gua mana ada yang tau tentang hal ini, gua cerita ke temen sma juga ya mereka cuman nyimak doang dan bersyukur ngga punya dosen kaya dosen gua. dan bilang setidaknya gua udah usaha, di kimia itu beda mau sekeras apapun lo usaha sama doa, tapi mikirnya itu harus realistis, logis, dan mungkin karena kerealistisan dan kelogisan gua ini yang akibatnya gua jadi manusia yang paling gampang stres, karena yang buruk-buruk udah bisa diprediksi sama gua, dan susah buat nenangin diri. mau nangis rasanya gua udah ngga bsa nangis lagi, tempat organisasi  yang biasa jadi tempat gua nyantai dan nyari kepusingan baru bikin gua jadi tambah pusing selain beban menunggu nilai dan beban di  organisasi juga.

sekali lagi, temen gua gaada yang tau perasaan gua sekacau apa selain ibu gua,  ngga ada yang tau sepusing apa idup gua karena gua merasa dimusuhin sama dosen, sebenernya gua mikir dosen gua ini malah sebenernya meratiin gua. yatapi tetep aja meratiinnya bikin gua sakit hati. selama gua sekolah rasanya gua ngga pernah menyinggung perasaan guru gua, dan selalu hormat dengan mereka, tapi kenapa sekarang ada dosen yang begitu yaaa gatau  lah dia ini perhatian apa gimana dengan gua. pusing sendiri mikirinnya, karena gua mikir berlarut-larut dan memusingkan ujian gua ada yang salah terus karena kecerobohan gua dalam mengerjakan soal, gua memusingkan hal itu sampe muntah. dan akhirnya gua nanya sama ibu gua, sebenernya salah gua apa sama dosen itu kalo dosen itu sampe nyindir gua terus, dan ibu gua ngasi jawaban yang bikin gua tambah pusing. jawabannya adalah, karena nilai semester 2 gua yang terlalu gede sementara orangnya nggak aktif saudara-saudara! beban banget emang dapet IP 4.00 tapi gabisa mempertahankan ini saudara-saudara, bukannya sombong, tapi emang jadi beban, lo ga bisa salah, lo bisa juga ntar dipusingin lagi. liat aja nanti semester 3 nilai gua berapa, ga bakal lagi kayanya dapet segitu. susah kaya mau mati mameen.

gua takut sama dosen ini, sumpah, udah karena dia megang jabatan yang wow di jurusan, gelarnya juga udah wow, hadoh perfect banget lah, gua yang ngga perfect dan banyak salah dan teledornya ini takut banget ngomong sama dia, walopun ngga digigit sama dia aja gua takut, apalagi kalo dia gigit. maaf ya bu, kalo misalnya memang itu yang ibu mau selama ini. dan semoga ibu ngga baca blog saya yang bahasanya nggak bahasa mahasiswa banget ini, siapa yang nggak segen dengan orang sehebat ibu, bzz kok malah curhat lagi, dahlah pusing,

gua inget saat ujian terakhir di semester tiga dia yang ngawas, entah gua yang kegeeran diliatin sama ibu itu apa gimana, pertama ujian, kayanya gua diliat banget sama dia, gua takut banget keliatan gupek didepan dia, pasti dia mikirnya kalo gua ini bego banget, hiks sediih, dan saking gugupnya karena diliat dia, gua sampe kurang menempatkan satu hal yang penting di jawaban gua, dan malah yang ngga penting masuk, kan kampret banget. dah jadi pikiran lagi nih sama gua, dahlah pusiiing. entah dapet berapa nilai ini besokk T.T

diakhir ujian pas udah mau ngumpulin, gua beres-beres, dan kayanya kasian apa prihatin banget ngeliat gua ibu ini, mungkin karena dia baca curhatan gua kali ya, dah ah pusing ah, pusiiing, gua lelah, gua harus gimana, ya mau gimana juga kalo udah terjadi. bzzz. ancur banget kayanya. mikiriinnya aja sampe keriting gua ini, stres akuuut. ini yang bikin gua lupa sama makan, cari penyakit emang. gua harus gimana menunggu ini semuaaaa, yaTuhaan tolooong :'( gua ga kuat kalo sampe nilai gua itu iiiih amit2 laah. hih. sedih. pusiiing.

At The End Of The Day, 3rd Semester - December 2014

Senin, 29 Desember 2014
Hi bloggers? How are you? Hope you are all fine yaa. Maybe it has been a long time since I never made an entry of this blog, and also I never use my English to practice my English, so at the beginning at this entry let me give a little speech---or---such kind of introduction to improve my English again. Hehe :D Today is Monday, 29th December 2014. 2015 is coming fast! 2014 has give me such a great year, hardwork, disappointment, sadness, happiness, etc. And all of them I passed it with grade 'excellent'. Hahaha. So, I think it's enough to 'basabasibusuk' *i got that words from my inorganic chemistry lecturer!*

Okay, today I would like to write down some of my experiences in 2014. Dah ah, sekarang gue nulis pake bahasa indonesia yang gak baku banget ini yaa :D

Pertama, di tahun 2014 ini apa ya, kayanya gua mulai memasuki semester 2 di awal 2014 ini, seinget gue, gue kecewa berat sama IP pertama gue yg cuma 3.70 yg paling nyesek adalah karna gue JUJUR saudara-saudara, duh moral value nya kayanya ga berarti banget ya, yg bikin nyesek yang pertama adalah karna gua jujur dan ngelapor ke asdos ga ngikut tanding bulu tangkis di matkul olahraga yg cuma 1 sks itu dengan harapan bahwa di next meeting gua tanding bareng temen-temen gua yang gadateng juga. Trus, di next meeting itu gue nemuin asistennya, sebenernya bukan gue, tapi temen gue, si defri *tapi sekarang udah kluar dari kimia dan jadi polisi* katanya sih dsuruh beli peluit merek 'dolphin' but gak kitaorang lakuin, hahaha. songong banget, soalnya kata asdos bulu tangkis yang lain, tanding itu cuman pengen ngeliat kita tuh bisa nggak main bulu tangkis, dan nggak dinilai dong saudara-saudara, dan ketika asistennya ditanya 'trus nilai kitaorang gimana kak?' dan asistennya jawab 'ah, gampang itumah, bakalan A smua kok' setelah mendengar pernyataan itu siapa dong yg nggak seneng dan tenang-tenang aja. tapi asdos di kimia ini sumpeeh, ribet banget. gue, defri, puspa, sama wahyu kayanya dikerjain dsuruh beli peluit yang ga berguna itu, nilainya juga masih tetep B kalo beli juga, ya mendingan kitaorang kerjain balik tuh asisten, kitaorang ngga beliin peluitnya sampe sekarang doong, wkakaka. padahal dulu alesannya beberapa minggu setelah nilai kluar mau dikasiin tuh peluit. dan bagian yang paling nyesek adalah ketika ada temen lo di kimia juga yang ternyata ga ikut tanding bulu tangkis nilainya A. kampret sekampret kampretnya umat tuh asisten. dah gapapa, it's okay bagi gua sekarang. karna at least pas semster 2 yg gua dapet lebih better dari ini.

trus, yang bikin kecewa itu nilai matkul fisika. Beuh. Yang satu ini bikin gua sampe nangis saudara-saudara, dari SMP, bukannya gua nyombong inimah, gue paling jago urusan itungan kaya begituan, dan bahkan nilai UN SMA gue fisika tuh yg paling besar diantara semua nilai UN gue, gue dapet fisika 9.50  untuk nilai UN SMA gua, dan GAK NYONTEK LOH! Gak level yg namanya segala jenis contekan itu. *songong berat* tapi nilai fisika gue cuman dapet B! dan lo tau gak sih? nilai B itu kalo gua peratiin sama kaya nilai orang yg jarang kuliah. padahal yaa, temen-temen gua tuh sering nanya ke gua pas ujian, dan gua merasa bisa ngerjain soal fisika yg kaya soal UN itu, makin ngenes lagi ketika tau kalo itu nilainya tembak dan ada temen gue yg anak kimia juga gapernah ikut kuis malah nilainya A. apa nggak kampret banget sih. mau minta transparansi juga kalo dosennya tembak ya begimana. ntar malah kasus gue. trus matkul dasar2 pendidikan, hih inisih emg gaje, gua rela aja kalo dikasi B.
dah karna banyak nilai tembak dan nilai yg subjektif inilah yg bikin gua kecewa, gue kehilangan beasiswa gue, alias gadapet beasiswa, dan yg makin kesel yg dapet malah 'orang-orang yang seperti itu'. batin gue semoga Tuhan membalas kelakuan mereka inilah. akhirnya gue balas dendam di semester 2 dengan cara banyak2 sembahyang malem, dan menargetkan untuk matkul kimia yang penting harus gue baca setiap hari dengan jatah masing-masing 1 jam.

Semester 2 ini idup gue terlampau selow saudara-saudara, tapi ada beberapa kejadian yg bikin gua shock pusing dan berbagai macam yg mengancam nilai gue kayanya, dan itu bikin gua takut. But finally it's not a big problem. oiya, lo tau nggak sih saudara-saudara? saking gue stres sama kimia, gue sampe nekat nyoba STIS lagi, gue optimis lulus dong, karna gue pikir kepribadian gue sudah mulai sedikit berubah menjadi lebih baik karna gue ikut organisasi, ditambah lagi gue udah ngerti dunia perkuliahan orang-orang eksak plus gue udah dapet mata kuliah Kalkulus dan lulus dengan nilai A, *songong lagi* at least gue udah ngerti namanya integral yang pake teknik pengintegralan, yang anak SMA lawan gue belum dapet, hahaha. Dan akhirnya gue lulus lagi dong tahap 1 nya saudara-saudara, trus ke tahap 2, karna gua udh tau soalnya macem kaya apa, gue sampe baca 5 buku tentang psikotes! gue master banget dah kayanya ngerjain soal psikotes agaknya, sampe teknik ngegambar aja gue tau ini artinya apa, kalo gambarnya begini, pokoknya gue songong banget agaknya belajar psikotes ini, tapi udah baca dan khatam 5 buku psikotes, tapi dasar ga jodoh, gue ga lulus lagi dong saudara-saudara. Gue mikir tuh duit pendaftaran 300ribu mendingan gue beliin sepatu tuh udah dapet sepatu bagus, dah gapapa. At least gua udah nyoba ketika udah gue perbaiki strategi belajar gue, tetep aja gue ga berhasil menembus STIS, dan gue ga penasaran. Mungkin takdir gue di kimia, karna ahli kimia cuma sedikit, dan ahli matematika udah banyak, jadi gue dsuruh jadi ahli kimia agaknya daripada ahli matematika, kan belajar kimia konsep matematika, fisika, dan biologinya harus ada. *lo kok songong banget ya yan, semoga nggak mati karna songong deh, kayanya gue ninggiin kimia banget dan frustasi gadapet STIS*

Tapi, hadiah yang paling buat gue bahagia dari sederet kekecewaan gue tersebut adalah, IP gue yg semester 2 ini 4.00 saudara-saudara! *prokprokprok* tapi gue tau, karna smua orang tau berapa IP gue, gue mungkin harus lebih berhati-hati dalam berbicara, bergaul, bahkan belajar, karna entahlah, bagi gua yg kaya beginian ini jadi sorotan. jadi sorotan dan penampung pertanyaan. I mean diri lo bakalan sibuk meladeni pertanyaan-pertanyaan orang, dan I think there must be a great challenge behind this result. Gue merasa ini berkah, karna gue ga pernah nyangka kalo sejarah dalam idup gue menempuh pendidikan S1, IP gue pernah 4.00. Gue sujud syukur ketika liat KHS saudara-saudara. Tapi, apalah arti dapet IP segitu kalo gaada penghargaan sedikitpun. So ya let it flow ajadeeh dan berjuang gimana cara mempertahankan itu.

Trus, idup gue berlanjut di semester 3, kayanya gue kurang ibadah deh semester 3 ini, trus kurang belajar juga, mungkin gue sedikit khilaf dan lengah terhadap prestasi yg gue capai di semester kemaren, tapi batin gue selalu bilang 'jadi orang itu jangan lengah, sembahyang tuh jangan dilupain, belajar yg serius' entah kenapa gue selalu merasa capek di semester 3 ini. padahal di semester 3 ini gue gapernah begadang sampe jam 1 malem kaya pas gue semester 1. tapi kuliahnya emang serius, ini killer banget sumpeeh, dosennya nggak mendukung untuk dapet nilai bagus. tapi semoga ada miracle laah, gue sedih kalo sampe IP gue yg semster ini anjlok berat. matakuliah yg killer itu gue pikir yg pertama adalah statistik, gue seneng sama dosennya dan juga pelajarannya, dan gue juga seneng karna gue merasa bisa di pelajaran itungan, bukan bisa lah, i mean bisa menerima dengan baik. tapi ksenangan itu berubah ketika dosennya berubah, kampret kelas gue dapet dosen yg gabisa ngajar, reseh. dan kata kating matem, tuh dosen seneng ngasih nilai E. waduww, serem banget ayy, gue harus gimana, mana kagak pernah belajar dan dia juga gapernah ngajar, gawenya kuliah statistik itu cuman presentasi, bahkan yang presentasi pun gatau apa materi yg lagi dia jelasin. prihatin banget deh gue. mau bener mau salah tuh dosen tetep aja mainan hp, setelah presentasi selesai baru dia ngomong 'ya, sudah bagus, kalian pintar' alamaak, gue juga pengen ngajar kaya gitu, tapi ya nggak mendidik itu namanya. I dont know how the result will be. Hope I can get the best of all. Wish me luck ya saudara-saudara.

Dosen killer yang kedua adalah dosen kimia anorganik gue, 'bu titi' dan 'pak mahfud'. Sumpeh, gue tiap senen kuliah anor, juga kuliah telaah, dan 2 mata kuliah itu dia semua yang pegang. Jadi kalo ditotal gue 4jam 10 menit belajar sama bu titi, berenti pas ishoma doang. lo tau nggak sih seberapa killer dia? gue rasa lorang ga bakal percaya dia sesadis dan sekejam itu, tapi faktanya emang begitu. tapi dasar kitaorang nya juga sebagai mahasiswa kimia tapi tolol banget sementara dosennya smart banget. Di telaah, buku dari kemdikbud aja dibilang ngaco sama dia, pas telaah sih gak banyak cerita, pas anorganik, beuh. banyak cerita. dulu pas temen gue presentasi yg pertama tentang spektrum atom hidrogen, temen gue beralasan kalo tulisannya gada spasi karena dia mindahin dari 2010 ke 2007, dia bilang apa? 'ya bodoamat, saya harus bilang wow gitu?' trus pas temen gue entah ngomong apa pokoknya pas lagi jawab pertanyaan, dia ngeresponnya gini : 'anak kimia tuh gaada basa-basi-busuk ya'. dan ada lagi 'anak kimia tuh kalo ngomong harus hati-hati ya'. bzz, di mindset gue yg timbul adalah gue, seorang mahasiswa kimia, jadi kalo diajak ngomong sama orang, orang itu harus hati-hati sama gue, karna ketika orang itu salah omong sedikit sama gue, gue bakal bantai abis-abisan redaksi omongan dia. adoh ribet emang kuliah di kimia. omongan dia yg lain, pas temen gue ditanya materi presentasinya dapet darimana dan temen gue jawab dari internet dan skripsi. dan lo tau apa yg bu titi bilang? 'internet? ini mah sampah, emangnya anak sma nyusun makalah dari internet? anda nyari materi juga dari skripsi? skripsi yang buatan mahasiswa seperti anda?' trus pas temen gue ada yg presentasi tentang asam-basa, dan dia jujur karna dia nggak ngerti materinya karna materinya ada di buku yg bahasa pengantarnya bahasa inggris, dan bu titi bilang apa? dia bilang 'ya kalo gabisa bahasa inggris ya gausah jadi mahasiswa' ebuseet. tapi yang paling sering jadi bahan ocehannya adalah 'kok anda ini aneh sih' atau 'kok lucu ya' ada lagi 'ginilah anak kimia ini, mau kreatif tapi kreatifnya ngaco' tapi gue seneng loh belajar sama dia, cuman jujur pas pertama kali kuliah dengan ibu ini sekujur tubuh gue gemeteran padahal bukan gue yg presentasi. gue ngerti maksud ibu ini supaya mahasiswanya belajar mandiri, bisa belajar sendiri, sehingga pas udah di kelas dia tinggal meluruskan apa yang jadi masalah ketika kita 'explore' materi. tapi harapannya mungkin nggak sesuai dengan hipotesis dia, soalnya nentuin materi aja masih banyak yang salah dan gak tepat sasaran dengan apa yg bakal dibahas.

dan pas gue presentasi, tentang teori ikatan valensi, gue setres banget sumpah, bahkan gue sampe muntah-muntah gara-gara belajar itu, dan ternyata zonk materinya ada di kimia dasar, materi yg gua masukin malah materi Kimia Fisika 3, batin gue, gue baru belajar KF 1, gimana gue nggak stres akut ngeliat rumusnya yang buat gue sampe muntah-muntah itu dan kenapa gue bego banget. ketika gue presentasi anor, materi gue zonk, gue kena bantai abisabisan dan mungkin itu yang paling parah diantara semua temen gue yang presentasi, kampret bener struktur molekular, ikatan kimia apapun itulah, dan gue dapet ocehan gini 'anda ini cari perkara' aduuuh. sumpeeh. berasa di pressure dan dimakrab lagi ayy. dan ketika agung yang presentasi *temen sekelompok anorganik gue* agung yang gue kira adalah efek perisai di kelompok gue, malah kena bantai juga, hadooh, ibu itu udah gasuka lagi dengan mahasiswa laki-laki. gue sempet bantuin kasiin catetan gue dan buku oxtoby yg kimia modern itu. dan ibu itu bilang 'emang buku itu buatan siapa? manusia kan? manusia masih bisa salah.' gilaak mameen. internet sampah, buku kedikitan salah, buku kebanyakan malah dibilangnya buku buatan manusia, jadi masih bisa salah, jadi gue harus gimanaa??
ini kayanya kasus seperti one who doesnt simple. gue serbasalah sama ibu ini. tapi semester 3 ini gue merasa diri gua ini males banget, entah kenapa, gua udah jarang belajar, untuk meluangkan waktu gue yang 1 jam untuk baca buku kesukaan gue, entah, yang gue seneng itu sebenernya kimia fisika, tapi mata kuliah lain itu punya tugas yang lebih berat rasanya, sebenernya berat bukan karna susah, tapi karena deadlinenya cepet dan tugas ga penting ini banyak. jadi gue harus memborong para tugas yang deadlinenya cepet itu daripada belajar sejenis KF, anorganik dan organik yang punya tingkat kesulitan lebih sulit. kaya misalnya telaah, yang cuma 2 sks tapi buat orang pusing setengah mati, semster 3 gua kagak pernah libur di hari sabtu dan minggu karna ngerjain telaah dong saudara-saudara, bosen, muak banget ngerjain kerjaan begituan tuh rasanya, sampe ngorbanin baca anorganik, gue kesel, mana ahh sudahlahh gue gak kuat mengatakannya dsini. tangan tuh sampe keram gara-gara gawenya ngetik terus di depan laptop. belum lagi ngerjain laporan, haah, laporannya aja ada 6 tiap minggu, belum makalah, hadooh. pusing palak berbi. potel palak berbi tiap hari senin.

lo tau gak sih bloggers nilai kuis anorganik gue berapa? sumpah ini bikin gue sedih banget, yang jelas nilai gue dibawah 50, gue gak kuat nulisin angkanya, gua takut banget sumpah, gue takut ngambil SP di matakuliah ini!! dan amit-amit deh semoga ada keajaiban di matkul ini dan gue dipermudah untuk menghadapi pelajaran ini, lo tau nggak sih bloggers, ini rasanya cambuk bagi gue yang suka males-malesan, alhasil dari nilai itu gue langsung nyari dan beli buku yang compatible untuk materi yg akan dipelajari di kelas, sekaligus ngeprint buku teks kimia anorganik yg gue dapet dari internet, pokoknya gue gamau ketinggalan seputar informasi tentang anorganik. sebenernya ya, belajar anorganik itu menyenangkan asalkan dosennya tuh mendukung, I mean gawenya nggak marah-marah terus, sebenernya gue juga sih yg bloon, masa konsep dasar aja gatau. sekedar informasi yang dapat memperkaya pengetahuan lorang aja nih, dari pelajaran anorganik, lo tau air? yang biasa dipake lo minum? mandi? nyuci baju? nyuci piring? tau kan? mati aja lu kalo gatau air. air itu di dalam molekulnya terdapat gaya antarmolekul, yaitu ikatan hidrogen, ikatan hidrogen ini hubungannya dengan titik didih senyawa. karena adanya ikatan hidrigen ini, air mendidih pada suhu 100 derajat celcius, tapi, ketika gaada ikatan hidrogen, air ini seharusnya mendidih pada suhu -73 derajat celcius *kalo ga salah, pokoknya suhunya dibawah nol* lo bayangin aja bloggers, kalo air gapunya ikatan hidrogen, di suhu kamar yang adem ayem ini, air udah mendidih, udah jadi uap malahan karena suhu kamar kan 25 derajat celcius, alias udah diatas 0 derajat. kayamana cara lo mandi? gimana lo mau minum? melepuh smua kali badan kalo mau mandi pake air panas, gimana cara lo nyuci baju? diuapin gitu? kan ya nggak mungkin kan?

contoh lain tuh ion kompleks, kalo gaada senyawa kompleks, idup ini ga berwarna, azeee, tapi emang bener, kalo gaada senyawa kompleks, tubuh manusia itu transparan, smuanya gaada warna, orang-orang pada tabrakan kali. trus batu cincin yang suka dipake laki-laki itu gaada warna kalo gaada ion kompleks, dan mungkin gaada yg mau beli, wkakaka. dan lo tau nggak sih sebenernya tukang jualan batu itu banyak yang nipu, alias PHP (pembohong, hoax, penipu) kalo diaorang bilang kalo batu itu dicelupin ke air warnanya jadi berubah boong banget. yang namanya ion kompleks itu proses pembentukannya lama. jadi ya gamungkin dong gitu aja ketika dicelupin di air itu langsung berubah warnanya, faktanya memang ada yang seperti itu, tapi ya laju nggak semua batu bisa kaya gitu. sekedar informasi aja, wkwk.

okedeh, jadi ceritanya hari ini gue kuliah terakhir kimia anorganik 1, yang ngajar cuman pak mahfud doang, seriusan deh, gue baru seneng sama pak mahfud cuman hari ini doang di kuliah terakhir kimia anorganik 1, karena sebenernya bapak ini masih kakak tingkat gue *cuma beda 5 tahun dia udah jadi dosen gue* entah auranya bagus hariini, mungkin karna gue suka warna biru ya, bapak itu pake baju biru hari ini. dan bu titi nggak masuk, jadi bapak ini frekuensi marah-marahnya berkurang, hari ini gue bisa ngeliat wujud asli pak mahfud yang sebenernya tuh baik dan suasananya itu kaya belajar sama kakak sendiri, nanya bisa jadi lebih terbuka, jawab bisa berani tanpa ada rasa bersalah. dan gue hari ini bisa ngerasa segen banget sama bapak ini, ceritanya gue pernah ngepoin dosen kimia, wkwk. dan gue ngeliat portofolio bapak ini, dan gilak dong, ternyata dia lulusan terbaik di kimia pas S1 nya, lulusan terbaik keberapa gitu juga di tingkat universitas, selain itu dia juga pinter baca puisi, trus pas S2 nya dia jadi lulusan terbaik ke-2 juga di UGM. gilaaak. machooo bangeeet. dan gue juga seneng karna dikasi pinjem buku kimia unsur yang udah gue berusaha kepoin dari dulu sebenernya itu buku apa, dan gue udah nanya dong siapa pengarangnya, dan ternyata dia beli di Jogja, kampreeet. dan ternyata karangan dosen pembimbingnya pas S2. kampreeet. tapi akhirnya dikasi pinjem untuk fotokopi, lumayaan :D dahlah ya, this is story the end of the day of december in 2014. Hope I can be better in my test and get excellent score in 2015 as the result of my study in the 3rd semester. Wish me luck cause after this I have to face Final Test in January 2015. Byebye see you laterr :D
And I wish you luck too! Happy New Year!









It's Hard To Get You Out of My Mind

Rabu, 16 Juli 2014
Haii bloggers. Apa kabar? Semoga kabar baiik deeh. oke, selamat datang kembali di bulan ramadhan walaupun ucapannya sangat telat. karena saya baru libur, wkwk. oiya, ini juga udah tahun 2014. tapi (masih) galau. oke. based on this entry's title. i wanna tell about this. cause it's really hard to get you out from my mind.. my prince.

waktu udah berjalan setahun sejak kami dipisahkan oleh jarak, ruang, dan waktu. udah setahun looh, masih aja perasaaan ini gak kelar-kelar. pas sibuk kuliah kemaren rasanya udah lupa deh atau gmana ya, ya rasanya kaya gaada beban, udah bener2 ilang. udah rasanya kalo ditanya tentang dia ya bodoamat. mungkin sangking kangennya itu udah tumpehtumpeh kali yaa, sampe mati rasa. mungkin gua harus meneliti perasaan gua ini di laboratorium kenapa bisa sampe kaya gini, tapi sayangnya perasaan itu abstrak, gak nyata, jadi gabisa diuji klinis *ilmiah dikit gapapa ya*. nyata juga belum tentu bisa diuji di lab lho. dahlah, intinya ya bloggers. gue tuh masih galau sampe sekarang. gktau deh kenapa. kadangan heran sendiri sebenernya ada apa. masih mending pas kuliah bisa disibukkin sama tugas dan organisasi, laporan, dll. kalo udah liburan suntuk gini? udah gitu nambahnya tau banget jadwal dia kapan balik ke lampung dan pegi lagi "kesono" tuh, rasanyaaa, pengen banget ngajakin main, sekalipun itu jalankaki sekeliling komplek rumah dia doang.

tapi gua yang pikirannya terlalu banyak pertimbangan ini seringkali merasa minder atau gak percaya diri kalo mau ngubungin dia. padahal dia itu kalo bagi gue satu2nya cowok yang baiiik banget dan sebenernya punya hati kaya hello kitty walaupun dandanannya itu metal banget mameeen dan sekalipun cuek, entahlah, gua yakin kalo dia sebenernya pengen tau. yah itusih masih dengan survei quickcount gua yaa, hahaha. yang bikin gua selalu gagal move on ini adalah mimpi, yang buat gua selalu keinget ini ya mimpi, ngeselin banget kan? mimpiin nya tentang dia lagi, ahya, benerbener rencana moveon gagal luar binasa. gue pingin banget tau kenapa dia bisa muncul terus di mimpi, ada nggak sih sebenernya alasan yang bisa diterima untuk membuktikan hal itu? ada nggak sih alesan ilmiah yang bisa ngebuktiin kalo ada suatu penyebab yang emang bisa buat orang memimpikan orang lain itu? terus terang gue udah capek, capek banget mikirin orang yang ga bisa gua liat sehari-harinya. gua juga pingin idup gua normaal-_- lagian gua gak terus-terusan mikirin dia, dan karena dia dong mameen, gua mengalihkan cinta dari seseorang ke dia yang suka masuk mimpi gua ini. dan karena mimpi pun gua jadi jatuh cinta dengan dia.

ahya, okay. stop mengeluh, toh ngeluh gini juga kaga ada yang bisa nyelesein masalah. coba aja tugas kuliah untuk semester depan udah dikasih mulai dari sekarang, jadi gua bisa cepet-cepet sarjana plus gak keinget sama dia. sejujurnya sih ya kalo emang jodoh, yah it's okay. tapi kok penderitaannya gini amat. kalo bukan jodoh ya yowis. tibatiba, dalam menulis entri ini, gua stuck, gapunya ide lagi untuk apa yang ditulis. entahlah, pusing. disatu sisi, gue pingin tenang dan idup normal tanpa ngerasain penderitaan karena rindu yang teramat dalam terhadapnya, padahalmah dia belum tentu kangen juga kan sama gue? gue yang sangat mengandalkan kelogisan pun sudah berpikir seperti itu saat gua deket dengan siapapun, khususnya cowok, dan bahkan gua sering bilang ke temen gua yang pacarannya gua anggep level nemen, maksudnya cintanya itu agak gmanaaa gitulah, terlalu nemen mungkin ya, ya wajar ajalah, namanya anak muda. dan gue pun merasa udah cukup tau masalah psikologi seorang cwok, yah meskipun ini hanya karena modal gue selalu baca twit psikologi ataupun googling masalah psikologi.ya ini pun juga karena gua pernah gagal di tes psikologi, makanya gua sering baca masalah psikologi. dah, back to the topic, gua juga tau kalo cowok itu gunain logikanya lebih banyak, dan kadar perasaan mungkin 0.1% sedangkan cewek sebaliknya. tapi, gue gak gitu amat gua rasa, dan gue rasa gua orang yang cukup realistis dalam menghadapi masalah. dan karena teori atau survei yang berbicara seperti itulah gua berasumsi bahwa, sekalipun cowok itu bilang suka ke satu cewek, tapi ketika mereka berpisah jauh, cowok gamungkin untuk nggak nyari lagi, sedangkan cwek susah bener moveon. demikian, sudah ada pikiran seperti itu tentunya di pikiran gua, dan sebagai aksi reaksinya, gua berusaha untuk mencari yang bahkan lebih baik dari dia kok kayanya belum ada ya? duh capek deeh, gubrak gubrak. senjata yang paling ampuh itu ya cuman tugas. brr.

okedeeeh. sudahlah ya cerita untuk hari ini kubagikan kepada bloggers sekalian. semoga gaada deh dari kalian yang susah moveon kaya gua, dan gua terus terang, iri banget deh sama kalian-kalian yang gampang moveon, hahaha. but, believe it true or not, at the end of the day we get a better life!

Narkoba Sebagai Ancaman Ketahanan Nasional (Makalah)

Minggu, 13 Juli 2014
NARKOBA SEBAGAI ANCAMAN KETAHANAN NASIONAL

Penulis
Nama               : Wayan Gracias
NPM               : 1313023090
P.S.                  : Pendidikan Kimia (B)


Mata Kuliah    : Pendidikan Kewarganegaraan (UNI612107)
Dosen              : Drs. Tontowi, MS.








Jurusan Pendidikan Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung
Bandarlampung
21 April 2014

KATA PENGANTAR

Puji syukur kita panjatkan kehadirat Tuhan YME yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga tugas mata kuliah Pendidikan Kewarganegaraan mengenai “Narkoba Sebagai Ancaman Ketahanan Nasional” dapat diselesaikan secara tepat waktu.
Penulis juga mengucapkan terimakasih kepada semua pihak, terutama kepada Bapak Drs. Tontowi, MS., selaku dosen mata kuliah Pendidikan Kewarganegaraan yang telah membimbing penulis selama proses pembuatan makalah.
Penulis menyadari bahwa makalah ini memiliki banyak kekurangan, baik secara isi maupun bahasa yang digunakan di dalamnya. Oleh karena itu, penulis mengharapkan  kritik dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun demi kesempurnaan makalah ini.


Bandarlampung, 21 April 2014


                                                                  Penulis





DAFTAR ISI
Halaman
COVER……………………………………………………………………….
i
KATA PENGANTAR………………………………………………………..
ii
DAFTAR ISI………………………………………………………………….
iii


I.          PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang………………………………………………………
1
1.2  Tujuan…………..…………………………………………………...
1
1.3  Metode Penulisan…...……………………………………………….
2
II.       PERMASALAHAN
3
III.    PEMBAHASAN
4
3.1 Pengertian Ketahanan Nasional dan Narkoba………………………

3.2 Hubungan Narkoba dengan Ketahanan Nasional……………………
5
3.3 Pandangan Para Ahli Mengenai Narkoba yang Mengancam Ketahanan Nasional…………………………………………………
8
3.4 Upaya Memberantas Peredaran Narkoba dalam Menjaga Ketahanan Nasional……………………………………………………………...
9
IV.    PENUTUP

4.1 Kesimpulan………………………………………………………….
11
4.2 Saran………………………………………………………………...
11


DAFTAR PUSTAKA





I.                   PENDAHULUAN

1.1     Latar Belakang

Ketahanan nasional adalah kondisi dinamis suatu bangsa yang meliputi segenap kehidupan nasional yang terintegrasi, berisi keuletan dan ketangguhan yang mengandung kemampuan mengembangkan kekuatan nasional dalam menghadapi dan mengatasi segala tantangan, ancaman, hambatan dan gangguan, baik yang datang dari dalam maupun dari luar, untuk menjamin identitas, integrasi dan kelangsungan hidup bangsa dan negara serta perjuangan mencapai tujuan nasional.
Banyak faktor-faktor yang bisa mengancam ketahanan nasional, salah satunya adalah penyalahgunaan narkoba. Tindak kejahatan penyalahgunaan narkotika dan obat-obatan berbahaya (narkoba) saat ini telah menjadi ancaman nyata yang sangat berbahaya dan sangat merugikan kehidupan manusia dan kehidupan bangsa, yang pada gilirannya dapat mengancam ketahanan nasional. Oleh karena masalah inilah, penulis tertarik untuk membuat makalah mengenai hubungan narkoba dengan ketahanan nasional.
1.2     Tujuan

Adapun tujuan dari penulisan makalah mengenai hubungan narkoba dengan ketahanan nasional adalah sebagai berikut:
a.       Mengetahui bagaimana narkoba dapat mengancam ketahanan nasional
b.      Mengetahui dampak yang terjadi terhadap ketahanan nasional bila penyalahgunaan narkoba terus meningkat

c.       Mengetahui bagaimana pandangan menurut para ahli mengenai narkoba yang mengganggu ketahanan nasional
d.     Mengetahui bagaimana upaya memberantas peredaran narkoba dalam menjaga ketahanan nasional

1.3     Metode Penulisan

Makalah ini disusun dengan bersumber artikel yang terdapat di internet, koran, dan pengetahuan penulis dari masalah-masalah yang sering terjadi di kehidupan  sehari-hari bangsa ini. Adapun metode penulisan makalah ini disusun dengan sistematika sebagai berikut: Bab I yang berisi pendahuluan, meliputi latar belakang, tujuan, dan metode penulisan. Bab II berisi permasalahan, bab III merupakan pembahasan, dan bab IV merupakan penutup yang berisi kesimpulan dan saran.

II.                   PERMASALAHAN


Perilaku kejahatan penyalahgunaan obat-obat terlarang (narkoba) kini telah menjamur, dan generasi muda Indonesia yang mengonsumsi narkoba pun jumlahnya terus meningkat. Hal ini sangat merugikan bangsa Indonesia dan berdampak buruk bagi Indonesia, khusunya pada generasi muda yang seharusnya akan melanjutkan perjuangan bangsa Indonesia agar menjadi bangsa yang lebih baik. Penyalahgunaan narkoba memiliki dampak yang sangat buruk bagi generasi muda, baik secara fisik maupun mental. Bagaimanakah nasib bangsa ini apabila generasi muda pada masa kini sudah banyak yang dirusak oleh adanya penyalahgunaan narkoba?
Maka dapat disimpulkan bahwa narkoba adalah ancaman terhadap keberlangsungan hidup bangsa. Jadi, permasalahan yang menjadi landasan penulisan makalah ini adalah narkoba merupakan salah satu ancaman bagi kelangsungan hidup bangsa yang juga merupakan bentuk ujian terhadap ketahanan nasional Indonesia.

III.             PEMBAHASAN

3.1     Pengertian Ketahanan Nasional dan Narkoba

Definisi dari ketahanan nasional adalah kondisi dinamis suatu bangsa yang berisi keuletan dan ketangguhan yang mampu mengembangkan ketahanan, kekuatan nasional dalam menghadapi dan mengatasi segala tantangan, hambatan, dan ancaman baik yang datang dari dalam maupun dari luar, juga secara langsung maupun tidak langsung yang dapat membahayakan integritas, identitas serta keberlangsungan hidup bangsa dan negara.
Jadi, dapat disimpulkan bahwa ketahanan nasional adalah kemampuan suatu bangsa dalam mempertahankan hidup dan kehidupannya dari ancaman.

Narkoba merupakan singkatan dari narkotika dan obat/bahan berbahaya. Selain “narkoba”, istilah lain yang diperkenalkan khususnya oleh Departemen Kesehatan Republik Indonesia adalah NAPZA yang merupakan singkatan dari Narkotika, Psikotropika dan Zat Adiktif. Narkotika dan obat terlarang serta zat adiktif / psikotropika dapat menyebabkan efek dan dampak negatif bagi pemakainya. Dampak yang negatif itu buruk efeknya bagi kesehatan mental dan fisik. Meskipun demikian, obat-obat tersebut masih sering digunakan dalam dunia kedokteran untuk pengobatan pasien dengan penyakit tertentu dan dosisnyapun tetap diperhatikan.




3.2     Hubungan Narkoba dengan Ketahanan Nasional
Saat ini Indonesia mengalami krisis multidimensi yang bisa mengancam stabilitas ketahanan nasional. Salah satu masalah yang amat serius adalah narkoba. Narkotika dinilai jauh lebih berbahaya dari ancaman terorisme internasional. Pejabat yang membekingi narkotika harus diusut terbuka.

Indonesia adalah negara dengan jumlah penduduk yang tinggi dan dengan letak geografis yang menguntungkan. Hal ini menjadi salah satu penyebab mudahnya akses narkoba masuk ke Indonesia dan tentu saja, masuknya narkoba adalah ancaman besar bagi ketahanan nasional bangsa. Indonesia Masuk Sindikat Narkotika Dunia. Kesimpulan tersebut sungguh kurang elok kedengaran. Tetapi bagaimanapun, Indonesia sudah terpetakan dalam jaringan sindikat bandar narkotika dan obat-obatan berbahaya kelas internasional. Fakta akhir-akhir ini menunjukkan pabrik ekstasi di Cikande, Banten, atau di Batam, hingga Rutan dan Lapas yang merupakan penjara, dengan leluasa bisa memproduksi barang haram hingga mengedarkan ke jaringan dunia tanpa pernah terendus sejak dari awalnya.
Pada masa kini, sudah banyak kejadian penyalahgunaan narkoba di Indonesia, khususnya di wilayah Lampung. Contohnya saja, terdapat pelajar yang harus mengikuti Ujian Nasional di dalam tahanan karena mereka tertangkap sedang memakai ganja disekitar perbukitan di Tanjungkarang Barat. Lebih parahnya adalah siswa yang terlibat dalam masalah narkoba ini merupakan siswa yang berasal dari sekolah favorit di Bandarlampung. Ditambah lagi usia mereka yang terlalu muda, mereka merupakan siswa sekolah menengah pertama (SMP). Contoh kasus narkoba lainnya adalah seorang siswa berusia 17 tahun yang baru lulus sekolah bernama M. Albar Fajri, warga kelurahan Kaliawi, Tanjungkarang, diringkus polisi dan ditemukan 13 paket ganja kering yang siap diedarkan. Hal ini sungguh disayangkan karena masalah ini merupakan salah satu potret dari generasi muda masa kini yang mempengaruhi ketahanan nasional.
Sistem nilai dalam budaya ketimuran juga nyaris sirna, diterjang cara pandang yang berbeda-beda. Dan yang membuat miris adalah serangan narkotika dan obat-obatan (narkoba) terlarang terhadap generasi muda masa kini. Entah seperti apa masa depan ketahanan nasional, ketika generasi muda masa kini terus-menerus dilumpuhkan oleh narkoba. Generasi muda adalah generasi penerus perjuangan bangsa Indonesia untuk menjadi bangsa yang lebih baik, tetapi pada masa kini sudah banyak generasi muda yang sudah terjebak dalam narkoba, baik menjadi pengedar ataupun pemakai. Seperti yang kita ketahui bahwa penyalahgunaan narkoba memiliki efek yang sangat buruk, terutama pada dampak fisik, emosi, dan perilaku.

Adapun dampak terhadap perubahan fisik yakni berat badan turun drastis, muka pucat, dan mudah terjangkit penyakit. Apabila kita memiliki generasi penerus bangsa yang sakit-sakitan, bangsa ini akan menjadi hancur karena stabilitas nasional akan terganggu, semua pekerjaan di segala segi terutama pemerintahan akan kacau karena tidak optimalnya kinerja dari generasi penerus untuk melakukan hal-hal yang sifatnya membangun bangsa.

Adapun dampak perubahan emosi dan perilaku yakni  sangat sensitif  dan mudah bosan, suka membangkang, malas, sering melupakan tanggungjawab, suka mencuri, berbohong, dan masih banyak lagi. Bayangkan saja bila Indonesia memiliki generasi penerus yang malas, suka berbohong, dan mencuri, bangsa lain akan menilai bangsa Indonesia adalah bangsa yang buruk dan bangsa yang bodoh. Akibatnya, Indonesia akan terkucilkan dari pergaulan di lingkup internasional dan mungkin tidak ada negara yang mau bekerjasama dengan Indonesia nantinya.

Proses narkoba menghancurkan ketahanan bangsa itu sendiri dimulai dari tingkat individual/pribadi, kemudian menyebar ke dalam suatu keluarga, kemudian meluas ke tingkat lokal dan meluas lagi ke tingkat daerah, dan lama-kelamaan akan berkembang ke tingkat yang lebih luas yakni tingkat nasional.
Secara lebih spesifik, dampak adanya penyalahgunaan narkoba pada sendi-sendi ketahanan bangsa meliputi bidang pertahanan dan keamanan (hankam), ideologi, politik, ekonomi, dan sosial budaya.
Di bidang pertahanan dan keamanan dampak dari penyalahgunaan yang semakin marak di negeri ini adalah menurunnya patriotisme, nasionalisme, dan semangat bela negara.
Di bidang ideologi, dampaknya adalah adanya hedonisme dan kebebasan tanpa batas. Pengertian dari hedonisme sendiri adalah pandangan yang menganggap kesenangan dan kenikmatan materi sebagai tujuan utama dalam hidup. Maka dapat disimpulkan bahwa dampak negatif dari penyalahgunaan narkoba di bidang ideologi adalah timbulnya perilaku konsumtif dan kebebasan tanpa batas yang dapat menmbulkan kebebasan yang tidak bertanggungjawab.
Dampak di bidang politik adalah timbulnya apatisme atau sikap tidak peduli terhadap apa yang sedang terjadi di lingkungannya dan adanya patron (konsep dasar) politik yang kotor.
Dampak di bidang ekonomi diantaranya adalah timbulnya kemalasan untuk berusaha, menurunnya produktifitas kerja, meningkatnya kriminalitas, dll.
Serta dampak di bidang sosial budaya adalah timbulnya dekadensi moral atau kemerosotan nilai moral pada masyarakat.

Kesemua dampak yang terdapat di seluruh bidang tersebut sangat tidak sesuai dengan kepribadian bangsa Indonesia yang berlandaskan Pancasila yang
memiliki karakter ketuhanan yang maha esa, kemanusiaan yang adil dan beradab, persatuan Indonesia, dan kerakyatan yang dipimpin oleh hikmah kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan, serta dengan menjunjung keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.
Maka dapat disimpulkan bahwa proses narkoba menghancurkan ketahanan suatu bangsa dimulai dari tingkat individu yang kemudian akan berkembang ke tingkat yang lebih luas dan mencakup berbagai aspek kehidupan berbangsa dan bernegara yang diantaranya bidang pertahanan dan keamanan, ideologi, politik, ekonomi, dan sosial budaya. Kesemua dampak ini sangat bertentangan dengan karakter bangsa Indonesia yang berlandaskan Pancasila dan hal ini sangat berbahaya apabila dibiarkan terus-menerus dan tidak ada solusi untuk menyelesaikannya, ditambah dengan arus globalisasi masa kini  yang membuat banyaknya budaya asing masuk kedalam negeri.

3.3     Pandangan Para Ahli Mengenai Narkoba yang Mengancam Ketahanan Nasional
Kriminolog Universitas Indonesia (UI) Jakarta, Erlangga Masdiana, Adrianus Meliala, dan Ronny Nitibaskara, sama-sama sependapat, kerapuhan di birokrasi termasuk di lembaga penegak hukum, menjadikan Indonesia dianggan sangat cocok sebagai salah satu lokasi industri narkotika internasional. Dengan kesadaran penuh sindikat narkotika internasional memanfaatkan berbagai institusi formal negara yang mudah “dibeli”
“Dalam memenuhi kebutuhan dunia akan narkoba, sindikat narkoba internasional memisahkan tempat-tempat untuk kultivasi dan produksi. Untuk itu, mereka mencari tempat yang dikategorikan sebagai soft state,” kata Adrianus (dalam Harian Kompas).

Menurut Adrianus, yang dimaksud soft state adalah negara-negara yang pemerintahannya lemah, aparat penegak hukum dan birokrasinya mudah “ditembus”, dan administrasi kependudukannya kacau. Dalam hal ini, Indonesia memenuhi seluruh persyaratan sebagai soft state.

Ronny Nitibaskara dalam bukunya Ketika Kejahatan Berdaulat, menduga kuat, di Indonesia telah hidup jaringan sindikat narkoba yang sangat sistematis, yang menyerupai organisasi kejahatan yang selama ini dikenal di berbagai negara, seperti Mafia Sisilia, Triad China, Yakuza Jepang, atau kartel-kartel di Kolombia.Organisasi kejahatan itu juga dijalankan oleh warga negara Indonesia yang menjadi kepanjangan dan binaan organisasi tersebut yang bermarkas besar di negara lain. Transnasionalisasi organisasi kejahatan itu “didukung” juga oleh perdagangan bebas, sistem keuangan global, kemudahan transportasi, dan teknologi komunikasi.
3.4     Upaya Memberantas Peredaran Narkoba Dalam Menjaga Ketahanan Nasional
Di era globalisasi saat ini para pemuda Indonesia haruslah semakin mengerti pentingnya ketahanan nasional serta sebagai penerus bangsa juga harus tahu cara menjaga ketahanan nasional. Dalam ketahanan nasional, terdapat beberapa asas diantaranya yaitu Asas Kesejahteraan dan Keamanan, Asas Komprehensif Integral atau Menyeluruh Terpadu, Asas Mawas ke Dalam, Mawas ke Luar, serta Asas Kekeluargaan. Dalam diri seseorang harus ditanamkan sifat ketahanan nasional diantaranya mandiri, dinamis, wibawa, konsultasi dan kerjasama. Ini semua merupakan modal awal untuk menjaga ketahanan nasional. Apabila tidak ada ketahanan nasional, Indonesia tidak dapat berdiri sekokoh ini sekarang, karena ketahanan nasional itu sendiri merupakan dasar dari bersatunya rakyat Indonesia sehingga dapat membangun bangsa ini menjadi lebih baik dan lebih tangguh dalam menghadapi segala ancaman, khususnya dalam hal ini adalah narkoba, karena apabila Indonesia ingin menjadi bangsa yang maju, maka Indonesia harus senantiasa mengembangkan potensi dan sumber daya yang dimilikinya untuk dapat bersaing dengan bangsa lain. Untuk menghadapi kondisi ini, maka upaya untuk senantiasa mengembangkan kemampuan bangsa mempertahankan hidupnya adalah sebuah keharusan, tanpa kemampuan tersebut, sebuah bangsa akan kalah dan mati. Narkoba, yang merupakan salah satu ancama dari ketahanan nasional merupakan masalah yang harus ditindak dengan tegas sehingga dampaknya dapat diminimalisir terhadap gangguan akan ketahanan nasional.
Adapun upaya untuk menanggulangi peredaran narkoba diantaranya adalah sebagai berikut:
1.    Perlu ditingkatkan kembali kerja sama antara Badan Narkotika Nasional (BNN), Kementerian Hukum dan HAM, Kepolisian, Kejaksaan dan masyarakat mengenai upaya pemberantasan narkoba di seluruh Indonesia.
2.      Perlunya penyuluhan yang terus menerus kepada generasi muda dan masyarakat tentang bahaya dari narkoba seperti penggunaan media cetak dan elektronik, sekolah-sekolah, kampus dan kantor-kantor baik pemerintahan dan swasta.
3.    Perlunya pengawasan dan usaha keras dari pemerintah mengenai praktik pengedaran narkoba baik secara langsung maupun di media online yang lagi marak sekarang ini. Mengenai kejahatan dunia maya atau cyber crime perlu dilakukan kerja sama dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika.
4.    Perlu diperketatnya hukuman bagi pengedar narkoba dalam upaya pemberian efek jera, opsi hukaman mati perlu dilakukan jika secara hukum telah memenuhi.
5.    Upaya Pemberantasan narkoba di Lembaga Pemasyarakatan perlu ditingkatkan karena Lapas disinyalir sebagai tempat pengedar atau bahkan sebagai tempat pembuat atau pabrik narkoba. Manajemen Lapas perlu diperbaiki kembali.
6.    Perlunya tes urine narkoba bagi setiap pegawai atau aparat pemerintah yang dilakukan secara rutin.
7.    Perlunya pendidikan dan perhatian dari orangtua untuk mendidik anaknya mengenai bahaya narkoba sejak dini




IV.             PENUTUP

4.1     Kesimpulan
Ketahanan nasional adalah suatu kemampuan suatu bangsa dalam mempertahankan hidup dan kehidupannya dari ancaman. Salah satu ancaman ketahanan nasional di Indonesia adalah penyalahgunaan narkoba. Khususnya dikalangan generasi muda Indonesia. Narkoba dapat membuat akibat yang cukup fatal bagi masa depan bangsa Indonesia, apabila hal ini dibiarkan terus-menerus dan tidak ada tindakan yang tegas dari pemerintah dan masyarakat, maka Indonesia nantinya akan menjadi bangsa yang malas, bodoh, dan bangsa yang terlepas dari karakter Pancasila nya.
4.2     Saran

Narkoba adalah salah satu ancaman ketahanan nasional yang cukup mengerikan. Sehingga pemerintah dan masyarakat hendaknya perlu memberikan tindakan yang tegas untuk memberantas peredaran narkoba khusunya dikalangan pelajar agar tidak terjerumus dalam jebakan narkoba. Adapun rekomendasi yang penulis berikan terhadap upaya pemerintah diantaranya perlunya peraturan dan penegakan hukum yang tegas mengenai peredaran narkoba, serta perlunya koordinasi terhadap bidang-bidang terkait masalah pemberantasan narkoba. Serta dari masyarakat dan orangtua hendaknya memberikan pendidikan dan perhatian sejak dini kepada anak-anaknya mengenai narkoba beserta efek yang terjadi bila memakainya.

DAFTAR PUSTAKA

Harian Radar Lampung. Selasa, 25 Maret 2014. Remaja Edarkan Ganja. Lampung: Bandarlampung
Anonim. 2012. Narkoba Ganggu Ketahanan Nasional. Diunduh di http://silvi0230.blogspot.com/2012/04/tulisan-ketahanan-nasional.html pada 19 April  2014 pukul 20:02
Gafur, Muhammad. 2013. Ketahanan Nasional. Diunduh di http://muhammadgafur841.blogspot.com/2013/11/makalah-ketahanan-nasional.html pada 18 April 2014 pukul 19:01
Hamid, Badar. 2013. Narkoba adalah Ancaman Terhadap Keberlangsungan Hidup Bangsa. Diunduh di http://www.slideshare.net/BADAR_HAMID/narkoba-adalah-ancaman-terhadap-keberlangsungan-hidup-bangsa pada 18 April 19:30
Pratiwi, Dya Ayu. 2013. Hubungan Narkoba dengan Ketahanan Nasional. Diunduh di  http://dyaprasetyo.blogspot.com/2013/12/hubungan-narkoba-dengan-ketahanan.html pada 18 April 2014 pukul 20:02